Modern Mondial

Penjelasan Singkat Sejarah Perang Dunia Kedua

Pasukan Nazi Jerman
Pasukan Nazi Jerman. © historynet.com

Perang Dunia Kedua adalah sebuah perang global yang berlangsung mulai tahun 1939 sampai 1945. Perang ini melibatkan banyak sekali negara di dunia, termasuk semua kekuatan besar yang pada akhirnya membentuk dua aliansi militer yang saling bertentangan, yaitu Sekutu dan Poros.

Perang ini merupakan perang terluas dalam sejarah yang melibatkan lebih dari 100 juta orang di berbagai pasukan militer. Dalam keadaan perang total, negara-negara besar memaksimalkan seluruh kemampuan ekonomi, industri, dan ilmiahnya untuk keperluan perang, sehingga menghapus perbedaan antara sumber daya sipil dan militer.

Perang Dunia Kedua ditandai oleh sejumlah peristiwa penting yang melibatkan kematian massal warga sipil, termasuk Holocaust dan pemakaian senjata nuklir dalam peperangan, perang ini memakan korban jiwa sebanyak 50 juta sampai 70 juta jiwa. Jumlah kematian ini menjadikan Perang Dunia II sebagai konflik paling mematikan sepanjang sejarah umat manusia.

Baca juga: 12 Film Sejarah Berlatar Belakang Perang Dunia 2 Terbaik Sepanjang Masa

Sebelum Perang Dunia Kedua

Perang Dunia Pertama pada saat itu dipandang sebagai perang yang akan mengakhiri semua perang. Tapi ternyata tidak demikian. Perang Dunia Pertama berakhir setelah ditandatanganinya Perjanjian Versailles pada tahun 1918.

Perjanjian ini dianggap sangat mempermalukan Jerman sebagai pihak yang kalah. Ditambah lagi dengan krisis ekonomi yang terjadi di Jerman setelah Perang Dunia Pertama. Hal ini menjadi alasan Jerman untuk melakukan aksi balas dendam setelah kekalahannya pada Perang Dunia Pertama.

Pada tahun 1920, Partai Nazi Jerman NSDAP didirikan, dan setahun kemudian Adolf Hitler ditugaskan sebagai pemimpin partai. Pesan ekstrim dan rasis dari partai tersebut awalnya hanya mendapat sedikit tanggapan dari pemilih Jerman, tetapi ini berubah pada tahun 1929.

Jatuhnya pasar saham di Wall Street di New York tidak hanya membuat Amerika Serikat bertekuk lutut, tetapi juga memiliki konsekuensi besar bagi seluruh ekonomi dunia.

Baca juga: Prajurit Terakhir yang Gugur Pada Perang Dunia Pertama

Jerman juga terpukul keras. Pabrik demi pabrik menutup pintunya, meninggalkan jutaan orang jadi pengangguran di jalan. Ini menyebabkan seruan kuat untuk perubahan.

Nazi memanfaatkan situasi ini dengan kampanye propaganda yang dipimpin oleh Joseph Goebbels, yang kemudian juga menjadi Menteri Propaganda. Berkat dia, pengaruh Hitler tumbuh.

Hitler (kiri) dan Herman Goring (kanan) di hadapan para pendukung Partai Nazi
Hitler (kiri) dan Herman Goring (kanan) di hadapan para pendukung Partai Nazi. Foto: voi.id

Dalam pemilu tahun 1932, NSDAP menjadi partai terbesar di Jerman dengan 48,5 persen suara. Setahun kemudian, Hitler diangkat menjadi Reich Kanselir dan pada tahun 1934 memproklamasikan dirinya sebagai Führer dari Reich Jerman.

Sekarang Jerman berubah menjadi negara kediktatoran. Kekuasaan Nazi dipertahankan oleh korps bersenjata seperti SA dan Gestapo, dan paling tidak oleh SS yang dipimpin oleh Heinrich Himmler. Pada saat yang sama, tentara Jerman mulai dibangun kembali.

Baca juga: 6 Film Sejarah Berlatar Belakang Perang Dunia 1 Terbaik

Pada tahun 1938 Jerman mencaplok Austria dan pada tahun 1939 Cekoslowakia. Korban berikutnya adalah Polandia.

Dimulainya Perang Dunia Kedua

Invasi Polandia, yang dimulai pada 1 September 1939, adalah awal dari Perang Dunia II. Inggris dan Prancis yang tergabung dalam aliansi yang disebut blok Sekutu menuntut dalam ultimatum agar Jerman segera mundur.

Tuntutan ini tidak dihiraukan oleh Jerman, akhirnya kedua negara itu menyatakan perang terhadap Jerman. Namun, itu sudah terlambat untuk menyelamatkan Polandia yang sudah dikuasai oleh pasukan Jerman yang jauh lebih kuat.

Pasukan Jerman Berbaris masuk menginvasi Polandia
Pasukan Jerman Berbaris masuk menginvasi Polandia. Foto: historynet.com

Pada bulan April 1940, Jerman menduduki Denmark dan Norwegia dalam Operasi Weserubung, membuka jalan untuk pertempuran besar di Front Barat. Saat itu giliran Belanda, Belgia, dan Luksemburg yang diduduki Jerman pada bulan Mei. Dan di musim panas, Jerman meraih kemenangan cepat atas tentara Prancis dan korps ekspedisi Inggris.

Baca juga: Orang Barru yang Terseret ke Dalam Perang Dunia II di Eropa

Jerman menerapkan strategi yang mereka sebut Blitzkrieg. Sesuai dengan namanya, ini adalah strategi secepat kilat dengan pasukan yang menembus jauh di belakang garis musuh, seringkali dalam bentuk gerakan menjepit. Tentara Inggris terpaksa mundur hingga ke Dunkirk, sementara Prancis menyerah tak lama kemudian.

Target Jerman berikutnya adalah invasi ke Inggris Raya. Namun, rencana itu digagalkan oleh RAF Angkatan Udara Inggris, yang mengalahkan Luftwaffe Jerman dalam Pertempuran Britania.

Jalannya Perang Dunia Kedua

Tahun 1941 menjadi tahun yang menentukan hasil dari Perang Dunia Kedua. Pada 22 Juni, Jerman dan Sekutunya meluncurkan Operasi Barbarossa, operasi militer terbesar dalam sejarah. 4,5 juta tentara Jerman dan sekutunya yang disebut blok Poros/sentral menyerang Uni Soviet.

Jerman meraih sejumlah kemenangan cepat, tetapi dalam Pertempuran Moskow, Tentara Uni Soviet yang disebut Tentara Merah berhasil menghentikan musuh. Ketika musim dingin di Uni Soviet tiba, para penyerang mendapati diri mereka dalam situasi berbahaya, yang semakin parah ketika Uni Soviet memobilisasi populasi dan sumber daya industrinya yang besar.

Baca juga: Mengapa Jepang Menyerang Pearl Harbor?

Peristiwa menentukan lainnya terjadi pada 7 Desember 1941, ketika Jepang menyerang pangkalan angkatan laut Amerika Serikat (AS) di Pearl Harbor sehingga AS terlibat masuk dalam perang.

Fakta bahwa AS adalah negara adidaya industri memberi Sekutu keunggulan material. AS mendapatkan kemenangan besar atas armada Jepang pada pertempuran Midway dan perlahan tapi pasti menekan Jepang kembali pada pertempuran Pasifik.

Pasukan Jermad Afrika Korps di Front Afrika
Pasukan Jermad Afrika Korps di Front Afrika. Foto: warhistoryonline.com

Italia telah bergabung dengan Jerman pada tahun 1940 dan berperang melawan Mesir yang dikuasai Inggris. Namun, Inggris berhasil menghentikan serangan itu, setelah itu Jerman mengirim Korps Afrika yang dipimpin oleh Erwin Rommel ke negara itu untuk membantu Italia.

Rommel menyerang secara agresif, memaksa Inggris kembali ke El Alamein, di mana mereka bersembunyi dan menyiapkan serangan. Dalam Pertempuran El Alamein, Inggris memperoleh kemenangan yang menentukan pada musim gugur tahun 1942, akibatnya kekuatan Poros akhirnya diusir dari Afrika. Ini memungkinkan Sekutu untuk menginvasi Italia pada tahun 1943.

Baca juga: Alasan Hitler Membantai Kaum Yahudi

Di Front Timur, Pertempuran Stalingrad sangat menentukan. Pada akhir pertempuran pada bulan Februari 1943, pasukan Jerman yang terdiri hingga 500.000 orang dikepung dan dimusnahkan.

Di barat, Amerika dan Inggris menyelenggarakan D-Day pada 6 Juni 1944 di Normandia, operasi amfibi terbesar dalam sejarah, membuka front baru di Prancis. Kejatuhan Nazi Jerman kini hanya tinggal menunggu waktu.

Invasi Sekutu ke Normandia
Invasi Sekutu ke Normandia. Foto: pinterest.com

Akhir Perang Dunia Kedua

Pada tahun 1945, Sekutu memasuki Jerman. Dalam Pertempuran Berlin, Jerman melakukan upaya putus asa tapi sia-sia untuk menghentikan 2,5 juta orang Uni Soviet yang menyerang. Hitler bunuh diri pada 30 April 1945, dan penyerahan Jerman menyusul beberapa hari kemudian, pada 8 Mei.

Selama pergerakan maju memasuki wilayah Jerman, Sekutu menghadapi kondisi yang mengejutkan di kamp konsentrasi, di mana Jerman telah membunuh 6 juta orang Yahudi dan sejumlah elemen masyarakat yang tidak diinginkan lainnya dalam jumlah yang sama.

Tuliskan Komentar